Cemburu , Iri dan sebagainya

Dikatakan manusia tidak jauh dari rasa iri maupun cemburu. Memang benar. Teramat benar. Bahkan, aku pribadi sering sekali. Mungkin malah setiap hari. Iri dengan hal hal kecil yang tiap kali aku lewati. Semisal, iri dengan pengendara mobil yang di siang bolong dia tidak perlu kepanasan. Tidak perlu repot-repot memakai slayer untuk menutup wajahnya dari polusi udara yang terus meningkat kian harinya.

Namun, memendam memelihara rasa iri dan cemburu tiap hari tiap jam tiap menit, suer capeknya naudzubillah. Boro boro bisa nafas, yang ada emosi mulu euy. Cemberuuttt terus, alis pada nyatu, bibir manyun. Kagak ada bagus bagusnya. :))

Entahlah ya, di pikir pikir. Memang hidup tidak selalu seperti yang diharapkan. Sangat!! terkadang (tiap hari kalo bagi ku) yang diinginkan tidak akan terjadi. Jauh dari apa yang diharapkan. Contoh kecil, tentang tugas. Tentang desain yang dibuat. Ude capek capek mikir, sok sok an keren. Taunya ya gitu gitu aja. Masih aja kalah ama yang lain. Ini ni, yang bikin utek jadi mampet jadi jutek. 

Kalo kata orang, “lu harus berjuang 10 kali lipat lebih keras dari orang lain baru keren.” HELL and WHY God, WHY me???? Tuhan tidak pernah memberikan jawaban yang aku inginkan. Mungkin SUDAH. Tapi akunya aje yang kagak tau.

It’s NOT fair!!! Lalu, aku jadi bertanya. Batasan Adil dan tidak adil menurut Tuhan itu seperti apa? Pastilah sangat berbeda.

Cuman bisa ngehela nafas mulu. Tiap kali gagal. GAGAL? emang aku udah maksimal gitu usaha?Hahahhahaha. Dunno. 😀

Aku benar benar iri terhadap semua hal yang membuat ku iri. (Jelas)!.hahahahaha. Dari kenapa aku g punya uang, kenapa aku g cantik, kenapa aku susah jalan hidupnya. dan kenapa kenapa ku yang lain terus bermunculan.

Pernah kah aku melihat dari sudut pandang lain tentang diri ku? Ku rasa aku belum pernah. ermm, mungkin PERNAH, namun aku menutup mata, Buta. Aku tidak mau tahu. Aku membiarkan pikiran pikiran Iri Cemburu merasuki ku. Agar aku ada alasan untuk memprotes mu Tuhan.

WeLL yeah. Mau gimana lagi soal kehidupan. Ude terlanjur lahir. Ude terlanjur idup. Jalani ajelah. Mau iri kek, mau dendam kek, mau dengki kek. Asal tetep lurus, asal ada penyelesaiannya aje. Biar g ompong.

***

Aku pribadi. Tidak bisa berbuat apa apa tentang yang sudah disajikan. Yang aku lihat. Aku, cuman bisa bengong. Ketawa simpul dan sedikit dongkol kepada Mu. Tapi, toh aku tidak berhak meminta minta lebih dan mengeluh. Lha wong aku g lapo lapo. Syukur syukur aku maish bisa ngetik nih tulisan. Kagak Njeglek. 🙂

Aku memang iri Tuhan, terhadap semua yang kau sajikan dikehidupan ku tentang kehidupan orang lain. Aku memang Iri. Tapi, kalo hal itu bisa membuat ku lebih maju. Kenapa enggak. Sajikan aja semua. 

Terakhir, Bantu aku selalu Lurus, dan tetepa bersama Mu. Bantu aku tetap semangat walau tertatih. karena aku juga ingin bisa membuat orang lain iri terhadap kehidupan ku.

Sekian dan Terimakasih

I respect You, My Lord.

Advertisements